Bagaimana Proses Timbulnya Jerawat?

Sebelum membahas bagaimana proses timbulnya jerawat? kita harus memahami tentang gangguan tentang jerawat telah dimungkinkan melalui penelitian bertahun-tahun di lapangan. Penelitian masa lalu telah membuka jalan bagi ide-ide penelitian baru dan telah memberikan dasar bagi kemajuan ilmiah lebih lanjut.

Dalam artikel ini kita akan merangkum apa yang telah kita pelajari tentang proses timbulnya jerawat selama bertahun-tahun hingga tahun 2000. Ada empat faktor proses timbulnya jerawat utama yang telah terlibat dalam proses timbulnya jerawat (penyebab jerawat), yaitu hiperplasia kelenjar sebaceous dengan seborrhea (meningkatnya produksi sebum) , perubahan pertumbuhan folikel dan diferensiasi (keratinisasi), Kolonisasi Cutibacterium acnes (sebelumnya dikenal sebagai Propionibacterium acnes ) dari unit pilosebasea, dan peradangan. Setiap faktor akan dibahas secara terpisah di bagian berikut

1. Peningkatan Produksi Sebum

1.1 Kelenjar Sebasea dan Produksi Sebum

Proses Timbulnya Jerawat
meningkatnya produksi sebum

Seborrhea telah diidentifikasi sebagai sine qua non(non-sinus) untuk perkembangan jerawat sejak tahun 1964, dan produksi sebum terbukti lebih besar pada penderita jerawat dibandingkan dengan tidak berjerawat.

Sebum adalah campuran lipid, yang sebagian besar disintesis de novo oleh kelenjar sebaceous, dan memberikan perlindungan hidrofobik terhadap pembasahan berlebih dan insulasi panas pada mamalia. Komposisi sebum adalah spesies yang sangat spesifik Komposisi unik dari sebum manusia telah ditunjukkan dalam penelitian pada hewan oleh Nikkari. Komposisi lipid sebum diselidiki dan hasil awal menunjukkan jumlah trigliserida yang lebih rendah dan ester alkohol yang lebih tinggi di permukaan lipid penderita jerawat dan lebih banyak squalene dan wax ester pada penderita jerawat daripada tidak berjerawat. sementara yang lain gagal menunjukkan perbedaan komposisi lipid permukaan Komposisi yang berbeda dari lipid dari folikel yang berbeda didokumentasikan dengan menggunakan biopsi permukaan kulit, dalam penelitian Thielitz et al.

Produksi sebum dan aktivitas kelenjar sebaceous tinggi saat lahir. Memang, kelenjar adrenal neonatal pada dasarnya adalah kelenjar adrenal "janin" yang terdiri dari area retikularis yang membesar, area penghasil androgen, dan menghasilkan dehydroepiandrosterone (DHEA) tingkat tinggi. Kadar DHEA yang meningkat, pada gilirannya, merangsang kelenjar sebaceous untuk memproduksi sebum, sampai sekitar usia 1 tahun ketika kadar DHEA menghilang mengikuti penurunan kelenjar adrenal janin. Selama masa kehamilan (pada usia 6-7 tahun pada anak wanita dan 7-8 tahun pada anak laki-laki), sekresi androgen oleh kelenjar adrenal (DHEA, DHEAS) mulai meningkat, dan reaktivasi kelenjar sebasceous berlangsung.

Prof. J.S. Strauss dan Prof A.M. Kligman adalah salah satu peneliti pertama yang mulai mengerjakan dasar-dasar dasar jerawat. Strauss dan rekan-rekannya mengembangkan teknik untuk mengukur laju ekskresi sebum dengan kertas penyerap dan merupakan salah satu orang pertama yang menunjukkan ketergantungan hormonal dari kelenjar sebaceous. Juga, penelitian Montagna, Ebling, Strauss, Pochi, dan rekan kerja memberikan bukti bahwa unit pilosebacous dikendalikan secara hormonal.

Peningkatan produksi sebum pada penderita jerawat mungkin disebabkan oleh peningkatan kadar androgen dalam darah dan / atau hiper-responsivitas dari organ target (unit pilosebasea) terhadap androgen.

Sampai tahun 2000, telah terbukti bahwa kelenjar sebasea memiliki semua enzim yang diperlukan untuk konversi DHEAS menjadi androgen aktif (dihidrotestosteron, DHT) dan estrogen. Enzim ini termasuk 3β-hidroksisteroid dehidrogenase, 17β-hidrosteroid dehidrogenase, dan 5α-reduktase.

Ada dua isoenzim 5α-reduktase, dan isoenzim tipe 1 dominan di kelenjar sebaceous. Enzim ini bertanggung jawab untuk konversi testosteron menjadi androgen paling kuat, DHT. Peningkatan aktivitas tipe 1 5α-reduktase ditunjukkan pada kelenjar sebasea yang diisolasi dari daerah rawan jerawat pada kulit dibandingkan dengan daerah tidak rawan jerawat. Ada respon diferensial dari sebosit untuk androgen in vitro tergantung pada lokalisasi anatomis dari asalnya. Sebosit wajah menunjukkan in vitro ekspresi 5α-reduktase yang lebih kuat daripada sel kultur lain yang berasal dari kulit orang dewasa dan proliferasinya dirangsang oleh 5α-dihidrotestosteron. Oleh karena itu, perbedaan regional dalam aktivitas enzim ini dan akibatnya dalam produksi DHT lokal mungkin penting untuk peningkatan produksi sebum dan perkembangan jerawat. Testosteron dan DHT kemudian berinteraksi dengan reseptor androgen nuklir yang telah terlokalisasi pada lapisan basal kelenjar sebasea dan selubung akar terluar keratinoit dari folikel rambut. Selain itu, kelenjar sebaceous pada penderita jerawat telah meningkatkan jumlah reseptor androgen tersebut.

Awalnya, model hewan percobaan digunakan untuk mempelajari patofisiologi kelenjar sebase. Namun, karena jerawat adalah penyakit manusia secara eksklusif dan diferensiasi kelenjar sebaceous adalah spesies yang spesifik, model manusia diperlukan. penelitian awal telah dilakukan pada colokan kulit manusia secara keseluruhan, baik telah diinkubasi secara in vitro atau dicangkokkan pada tikus tanpa bulu Isolasi kelenjar sebasea manusia yang layak oleh Kealey et al dan pembentukan model kultur sebosit manusia secara in vitro oleh Xia et al merevolusi penelitian tentang fungsi sebosit. Dengan demikian, wawasan baru diberikan pada diferensiasi sebosit dan penanda sebosit. Fatty acid bebas terbukti disintesis oleh sebosit tanpa pengaruh bakteri dan berperan aktif dalam proliferasi sebosit.

Androgen telah terbukti menjadi salah satu faktor utama dalam proses timbulnya jerawat karena androgen meningkatkan keratosis folikel dan mempengaruhi produksi sebum.

Mekanisme yang tepat dimana androgen meningkatkan ukuran dan sekresi kelenjar sebaceous masih belum diketahui. Namun demikian, kultur sebosit memungkinkan untuk mempelajari lebih baik jalur kompleks kendali androgen pada kelenjar sebaceous. Selama bertahun-tahun, modifikasi teknik Xia et al. (1980) memfasilitasi budidaya sebosit manusia yang dapat direproduksi secara in vitro. Sebosit manusia, bagaimanapun, dapat dipertahankan hanya untuk 3-6 subkultur dengan penurunan jumlah proliferasi dan peningkatan jumlah sel yang berdiferensiasi, mengumpulkan tetesan lemak netral sampai mereka. Dengan cara ini, banyak donor diperlukan untuk mendapatkan jumlah sel yang memadai untuk eksperimen laboratorium, dan bahkan, masa hidup sel yang pendek tidak memungkinkan penelitian yang berkepanjangan. Pembentukan garis sel kelenjar sebasea manusia yang diabadikan yang disebut SZ95 oleh Zouboulis et al. mengatasi kendala ini dan membuka jalan untuk penelitian di masa mendatang tentang fisiologi kelenjar sebaceous dan perannya dalam jerawat. Garis sel SZ95 terbukti mempertahankan karakteristik morfologi, fenotipik, dan fungsional dari sebosit manusia, termasuk sintesis dari lipid sebasea squalene, ester lilin, trigliserida, dan free fatty acid, bahkan setelah 25-40 bagian.

Selain androgen, hormon lain termasuk insulin, hidrokortison, dan hormon perangsang tiroid mempengaruhi kultur sebosit.

Selain itu, retinoid terbukti mempengaruhi pertumbuhan dan diferensiasi kelenjar sebaceous. Reseptor retinoid acid γ dan α dan reseptor retinoid X α telah terdeteksi dalam sebosit manusia pada tingkat mRNA. Isotretinoin (retinoid acid 13-cis) menunjukkan regulasi independen dari proliferasi, sintesis lipid, dan diferensiasi terminal dari sebosit manusia secara in vitro.

1.2 Peran Androgen

Peran penting androgen dalam jerawat telah dibuktikan oleh bukti klinis dan penelitian (Tabel 8.1).

Tabel 8.1 Bukti yang mendukung peran androgen dalam proses timbulnya jerawat

Jerawat dini pada penderita prapubertas dikaitkan dengan peningkatan DHEAS serum

Pria dengan insensitivitas androgen tidak menghasilkan sebum pada tingkat orang dewasa dan tidak mengalamu jerawat

Kelebihan androgen akibat hiperplasia / karsinoma adrenal atau gonad sering dikaitkan dengan perkembangan jerawat.

Kelebihan androgen telah dilaporkan pada penderita wanita dengan jerawat vulgaris, biasanya terkait dengan tanda klinis hiperandrogenisme lainnya seperti hirsutisme, alopecia, atau gangguan menstruasi.

Pemberian testosteron dan DHEA secara sistemik meningkatkan ukuran dan sekresi kelenjar sebaceous. Jerawat yang parah dapat dikaitkan dengan serum yang tinggi tingkat androgen

Terapi anti-androgen bermanfaat untuk jerawat pada wanita

Ada penelitian tentang peran DHEA, androgen adrenal utama, dalam jerawat prapubertas. Produksi sebum berkorelasi secara signifikan dengan kadar DHEAS serum pada anak laki-laki dan wanita. Juga, kadar DHEAS serum pada wanita prapubertas dengan jerawat komedonal atau inflamasi secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan kontrol. Data ini menunjukkan bahwa androgen adrenal adalah penentu utama aktivitas kelenjar sebaceous selama periode prepubertas.

Hiperplasia atau karsinoma gonad atau adrenal, yang menyebabkan peningkatan kadar androgen, sering dikaitkan dengan perkembangan jerawat. Selain itu, kadar androgen yang tinggi telah dilaporkan pada penderita dengan jerawat vulgaris, biasanya terkait dengan tanda klinis hiperandrogenisme lainnya seperti hirsutisme, alopecia, atau gangguan menstruasi. Sebaliknya, kelebihan androgen telah ditemukan pada wanita dengan jerawat persisten atau parah tanpa bukti klinis lain dari hiperdrogenisme.

Bukti tambahan yang mendukung peran androgen dalam jerawat termasuk temuan bahwa pria yang tidak sensitif androgen (dengan reseptor androgen nonfungsional) tidak menghasilkan tingkat sebum dewasa dan tidak mengalami jerawat dan bahwa administrasi sistemik testosteron atau DHEA meningkatkan ukurannya dan sekresi kelenjar sebasea. Selain itu, terapi anti-androgen sangat berhasil dalam pengelolaan jerawat wanita, menyoroti peran kunci androgen dalam etiologi jerawat.

Seperti yang telah disebutkan, peningkatan produksi sebum pada penderita jerawat mungkin disebabkan oleh peningkatan kadar androgen dalam darah dan / atau hiperresponsif dari organ target (unit pilosebase) terhadap androgen. Ada banyak penelitian yang menunjukkan peningkatan testosteron bebas, DHEA, dan androstenedion. meskipun kebanyakan penderita dengan jerawat tidak menderita kelainan endokrinologis. Juga, tingkat keparahan jerawat tidak berhubungan dengan peningkatan kadar androgen. Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah ada peningkatan produksi androgen lokal di dalam kelenjar sebaceous penderita dengan jerawat, yang kemudian dapat mempengaruhi produksi sebum. Ditemukan bahwa kulit yang berjerawat mengubah testosteron menjadi DHT dengan kecepatan 2-20 kali lebih besar daripada kulit normal.

Sensitivitas organ akhir dari unit pilosebasea terhadap androgen dapat menjelaskan kadar normal testosteron dan androgen lain yang biasanya ditemukan pada penderita jerawat (Tabel 8.2). Juga, tidak semua folikel kelenjar sebaceous sama-sama dipengaruhi oleh jerawat yang mendominasi di wajah, dada, dan punggung, meskipun kadar androgen serum konstan. Terlebih lagi, respon sebosit terhadap DHT dan testosteron bervariasi tergantung pada lokasi anatomisnya. Dengan demikian, sebosit dari kaki memiliki respon yang lebih rendah atau tidak ada respon sama sekali terhadap DHT dan testosteron, sementara sebosit dari wajah menunjukkan peningkatan proliferasi yang bergantung pada dosis. Untuk mendukung temuan ini, penderita wanita dengan hiperandrogenisme klinis dan laboratorium mungkin tidak memiliki jerawat.

Tabel 8.2 Bukti yang mendukung hyper-responsiveness dari unit pilosebasea untuk androgen pada penderita jerawat

Kadar testosteron serum normal dan androgen lain biasanya ditemukan pada penderita jerawat

Tidak semua folikel kelenjar sebaceous sama-sama dipengaruhi oleh jerawat yang mendominasi di wajah, dada, dan punggung, meskipun kadar androgen dalam serum konstan.

Respon sebosit terhadap DHT dan testosteron bervariasi bergantung pada lokalisasi anatominya: sebosit dari kaki memiliki respons yang lebih rendah atau tidak ada respons sama sekali terhadap DHT dan testosteron, sedangkan sebosit dari wajah menunjukkan peningkatan proliferasi yang bergantung pada dosis.

penderita wanita dengan kelebihan androgen klinis dan laboratorium mungkin tidak memiliki jerawat 

Meskipun peran androgen dalam proses timbulnya jerawat tidak dapat disangkal, hubungan antara keparahan jerawat dan tingkat kelebihan androgen belum dilaporkan secara konsisten. Di tahun 1989, Levell dkk. menunjukkan hubungan yang lemah antara jumlah jerawat total dan tingkat DHT bebas, tetapi tidak ada korelasi antara kadar androgen atau SHBG lain dan tingkat keparahan jerawat. Walton dkk. menunjukkan korelasi positif antara tingkat androstenedion dan DHEAS dan skor jerawat dan korelasi negatif antara kadar SHBG dan skor jerawat. Schmidt dkk. juga menunjukkan korelasi positif antara androstenedion dan keparahan jerawat. Di sisi lain, Sheehan- Dare et al. menunjukkan tidak ada hubungan antara penanda klinis androgenicity (rambut tubuh yang berlebihan, perdarahan menstruasi yang tidak teratur, alopecia) dan keparahan jerawat. Juga, tingkat keparahan jerawat pada wanita dewasa (> 17 tahun) tidak berkorelasi positif dengan penanda klinis atau laboratorium dari androgenisitas dalam penelitian Cibula et al.

2. Hiperkeratinisasi Folikuler

Hipercornifikasi duktus mungkin disebabkan oleh peningkatan laju proliferasi keratinosit dan / atau penurunan pemisahan korneosit duktus karena peningkatan kohesi antara keratinosit.

Mikrokomedon adalah lesi awal pada jerawat dan dapat muncul pada kulit penderita jerawat yang tampak normal, seperti yang telah dibuktikan oleh biopsi. Hiperproliferasi keratinosit dari kedua komedo dan mikrokomedon dibandingkan dengan folikel normal telah dibuktikan secara imunohistokimia dengan menggunakan antibodi Ki-67. Juga, proliferasi sel lebih besar pada folikel normal dari daerah yang terkena jerawat (folikel yang rentan berjerawat) dibandingkan dengan daerah yang tidak terkena jerawat (bukan rawan jerawat).

Hipercornifikasi duktus berpusat pada interaksi berbagai faktor, termasuk androgen lokal, retinoid, sitokin lokal, kelainan lipid sebasea, dan siklus komedo.

Lipid sebasea tertentu, seperti oksida squalene dan free fatty acid, lebih tinggi pada penderita jerawat daripada kontrol dan dapat berkontribusi pada pembentukan komedo. Demikian pula, kekurangan asam linoleat mungkin merupakan faktor komedogenik tambahan. Selain itu, sitokin lokal mungkin berperan, dan interleukin-1α (IL-1 α) telah terbukti secara in vitro menyebabkan pembentukan komedo, sedangkan proses ini dihambat oleh penambahan antagonis reseptor IL-1α ke media pertumbuhan. . Disarankan bahwa perubahan ekskresi atau komposisi sebum dapat mengakibatkan produksi IL-1 oleh korneosit folikel, sehingga mempengaruhi komedogenesis. Temuan ini memberikan beberapa bukti untuk keterlibatan proses inflamasi endogen pada awal jerawat.

Peran potensial androgen dalam mengendalikan hiperproliferasi duktus telah dipelajari. Telah dilaporkan bahwa keratinosit mampu mengubah testosteron menjadi DHT, karena aktivitas 5α-reduktase tipe 1 ditunjukkan pada segmen folikel infrainfunbular. Aktivitas enzim ini bervariasi dalam wilayah unit pilosebasea. Keratinosit infrainfundibular menunjukkan aktivitas yang lebih besar dari enzim ini dibandingkan dengan sel epidermis interfollicular, sehingga menunjukkan kapasitas yang lebih besar untuk memproduksi androgen dibandingkan dengan epidermis. Androgen pada gilirannya dapat mempengaruhi hyeprkeratinization folikel. Data ini didukung oleh pengamatan klinis bahwa terapi anti-androgen dengan kontrasepsi oral kombinasi mengurangi jumlah komedo.

Baik retinoid oral dan topikal menekan comedogenesis sebesar 98 dan 60%, masing-masing, setelah 4 bulan pengobatan.

Siklus komedo mungkin merupakan faktor penting dalam pengembangan dan resolusi komedogenesis dan ini memberikan penjelasan untuk observasi klinis bahwa banyak komedo terbuka dan tertutup menghilang secara spontan. Folikel pilosebaceous dan komedo telah menunjukkan ekspresi berbeda dari sel bersepeda dan penanda proliferasi, menunjukkan bahwa duktus juga dapat mengalami siklus seperti folikel rambut.

Tidak ada bukti yang meyakinkan sampai tahun 2000 untuk mendukung peran Cutibacterium acnes (C. acnes) dalam komedogenesis; Sel C. acnes yang terbunuh formalin tidak menyebabkan keratinosit manusia normal untuk memproduksi IL-1α secara in vitro.

3. Cutibacterium Acnes dan Radang

penyebab timbulnya jerawat di wajah
Cutibacterium Acnes dan Radang

Cutibacterium acnes (C. acnes) adalah bakteri anaerob Gram positif yang ditemukan di flora kulit normal manusia. Ketika pertama kali diisolasi pada tahun 1896, itu dianggap sebagai penyebab langsung jerawat. Namun, pada awal 1960-an peran C. acnes dalam menyebabkan jerawat disangkal karena hal itu menunjukkan bahwa ia juga berada pada kulit manusia normal dan bahwa tingkat C. acnes permukaan serupa antara penderita dengan jerawat dan kontrol. Juga, jumlah C. acnes yang dapat bertahan dalam folikel tidak berkorelasi dengan tingkat keparahan inflamasi dan beberapa lesi yang meradang tidak mengandung bakteri yang dapat hidup. Penjelasan yang mungkin diberikan sejak tahun 1978; telah diusulkan bahwa perubahan spesifik dalam lingkungan mikro folikel memungkinkan kolonisasi folikel oleh C. Acnes. Kemudian, peran kunci dikaitkan dengan C. acnes dalam proses timbulnya jerawat ketika antibiotik yang mengurangi permukaan kulit C. acnes (seperti eritromisin dan klindamisin) terbukti secara klinis memperbaiki jerawat. Selain itu, fakta bahwa kegagalan klinis eritromisin oral dikaitkan dengan adanya strain C. acnes yang resisten pada beberapa penderita menggambarkan peran kunci dari bakteri ini pada acne. Namun demikian, antibiotik memiliki sifat anti-inflamasi yang mungkin, setidaknya sebagian, menjelaskan keefektifannya dalam jerawat. Bukti yang disebutkan di atas menunjukkan bahwa C. acnes bukanlah penyebab langsung dari jerawat, tetapi faktor yang berkontribusi signifikan terhadap tahap inflamasi penyakit. C. acnes mengeluarkan berbagai molekul yang aktif secara biologis seperti enzim dan faktor kemotaktik, yang berperan dalam inisiasi dan kelangsungan respons inflamasi lokal. Juga, merangsang monosit untuk menghasilkan sitokin proinflamasi seperti tumor necrosis factor-α (TNF-α), IL-1β, dan IL-8.

Sifat dan urutan kejadian yang tepat dalam inisiasi jerawat telah menjadi bahan perdebatan. Peradangan secara klasik dianggap sebagai peristiwa sekunder. Bukti yang dipublikasikan sampai tahun 2000 mendukung bahwa lesi inflamasi muncul dari komedo non-inflamasi, yang merupakan manifestasi klinis dari hipercornifikasi duktus abnormal. Namun, seperti yang telah disebutkan, peran sitokin proinflamasi IL-1α dalam pembentukan yang terjadi telah dibuktikan secara in vitro In vivo, komedo mengandung cukup aktivitas IL-1α untuk memulai respon inflamasi nonspesifik jika dilepaskan ke dermis. Data ini menimbulkan pertanyaan apakah peristiwa inflamasi terjadi sebelum atau sesudah hiperproliferasi.

Masalah kontroversial lainnya adalah apakah infiltrat seluler awal adalah neutrofilik atau limfositik.

Pada tahun 1974, penelitian Kligman menunjukkan bahwa infiltrat awal terdiri dari neutrofil dan diikuti oleh ruptur mikroskopis dari dinding folikel dan selanjutnya pembentukan lesi inflamasi yang tampak secara klinis. C. acnes menghasilkan kemoattraktan neutrofil yang berdifusi melalui dinding folikel dan memicu proses inflamasi. Selain itu, telah diusulkan bahwa hasil inflamasi dari reaksi hipersensitifitas tipe IV terhadap C. acnes atau komponen komedonal lainnya setelah pelepasan radikal oksigen reaktif dan enzim oleh neutrofil dan pecahnya dinding folikel sebasea.

Di sisi lain, penelitian yang menyelidiki kejadian inflamasi awal pada lesi jerawat menunjukkan infiltrat limfositik CD4 + awal sebagai peristiwa inflamasi primer. Juga, sebuah penelitian tahun 1998 menyimpulkan bahwa sel inflamasi dan profil sitokin dalam papula adalah reaksi seluler tertunda terhadap antigen atau antigen, yang sifatnya masih belum pasti.

Hingga tahun 2000, meskipun beberapa bukti mendukung peran langsung C. acnes pada jerawat, masih sedikit yang diketahui tentang mekanisme kontribusi mikroorganisme ini terhadap proses timbulnya penyakit.

3.1 Peran Neuropeptida Kulit: Peradangan Neurogenik

Hingga tahun 2000, ada peningkatan bukti bahwa sistem saraf sensorik kulit mempersarafi berbagai jenis sel dan memainkan peran penting dalam inflamasi. Setelah aktivasi ujung saraf tepi oleh berbagai rangsangan penginderaan stres, neuropeptida dilepaskan dan menghasilkan perubahan yang secara kolektif disebut sebagai inflamasi neurogenik. Neuropeptida, seperti zat P, diproduksi dari neuron sensorik atau dari keratinosit dan sel mast di kulit.

Juga, kehadiran dan aktivitas proopiomel-anokortin, hormon pelepas kortikotropin, dan gen reseptor hormon pelepas kortikotropin telah dibuktikan pada kulit manusia dan kelenjar sebasea.

Demikian bagaimana proses timbulnya jerawat dan detail nya nanti artikel selanjutnya. kalau ada pertanyaan bisa ditanya di komentar bawah ini ya 

Referensi:

Zouboulis, C. C., Katsambas, A. D., & Kligman, A. M. (Eds.). (2014). Pathogenesis and treatment of acne and rosacea (pp. 62-67). Heidelberg, Germany: Springer.

Sajeev Handa, M. B. (2019). Cutibacterium (Propionibacterium) Infections. Cutibacterium (Propionibacterium) Infections.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url